Amalan Untuk Menghilangkan Rasa Malas

Diposting pada

Seringkali kita mengalami rasa malas yang menghambat lancarnya aktivitas sehari-hari, sangat merugikan sekali, saat kesibukan menumpuk tetapi rasa itu tiba-tiba menjangkiti tubuh kita. Walhasil, setelah beberapa waktu berlalu, kita baru sadar ternyata tugas semakin menumpuk sedangkan waktu semakin sempit.

Ada dua keadaan yang sering kita lalaikan dalam kehidupan sehari-hari, dan Rasulullah memang sudah mewanti-wanti akan kelalaian seorang Muslim ketika mendapatkan dua anugerah ini, yaitu sehat serta waktu yang luang.

Di waktu sehat terkadang kita jarang memanfaatkannya untuk melakukan ketaatan kepada Allah subhanahu wata’ala.

Ketika sedang sakit, barulah kita tersadar akan pentingnya sehat, begitupun dengan waktu yang luang, seringkali kita melalaikannya, tapi tatkala ia pergi menghilang saat kita membutuhkannya, sadarlah kita akan tidak produktifnya kita dalam menggunakannya.

Lagi-lagi memang rasa malas mudah menyerang saat kedua kondisi di atas berlangsung, saat sehat kita malas bersyukur, saat memiliki waktu luang kita malas memanfaatkannya.

Selain itu, malas dalam beribadah serta berbuat ketaatan pun kadang ditunggangi oleh banyaknya maksiat yang kita lakukan, na’uzubillah.

Lalu adakah doa dari Rasulullah untuk menghilangkan rasa malas?

Sebuah hadits yang diriwayatkan Imam Bukhari, dari Anas bin Malik radliyallahu ‘anh menyebutkan bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah memohon perlindungan dengan berdoa:

اللَّهُمَّ إِنِّى أَعُوذُ بِكَ مِنَ الْكَسَلِ، وَأَعُوذُ بِكَ مِنَ الْجُبْنِ، وَأَعُوذُ بِكَ مِنَ الْهَرَمِ، وَأَعُوذُ بِكَ مِنَ الْبُخْل

” Allâhumma innî a‘ûdzubika minal kasali wa a‘ûdzubika minal jubni wa a‘ûdzubika minal harami wa a’ûdzubika minal bukhli ”

“Ya Allah sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu dari rasa malas, dan aku berlindung kepada-Mu dari sikap pengecut, dan aku aku berlindung pkeadaMu dari pikun, dan aku berlindung kepadaMu dari sifat pelit.”

Demikian doa untuk mengilangkan rasa malas, semoga kita selalu dilindungi Allah subhanahu wata’ala dari segala hal yang menyebabkan malas melakukan ketaatan. Wallahu a‘lam.

(Amien Nurhakim)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *